Blog Widget by LinkWithin

Tuesday, January 31, 2012

Memancing di sungai, dapat ketam

Al kisah ketika memancing seorang diri di petang yang panas terik, tanpa rasa jemu dan berputus asa. Tunggu punya tunggu, tetiba joran di sentap perlahan. Kelili diputar perlahan- lahan dan mendaratkan ketam tam tam ini. Lalu pulang lah dia dalam keadaan gembira. Lalalala...

Friday, January 20, 2012

Tazkirah Jumaat

Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone

-----Original Message-----
From: yann_5692@yahoo.com
Date: Fri, 20 Jan 2012 05:42:10
To: Afiq Danial<afiq.danial27@gmail.com>; yatie Musa<yatie_pink@ymail.com>
Reply-To: yann_5692@yahoo.com
Subject: Tazkirah Jumaat

Arwah Ibu Lawat Jenazah Anak (Kisah Benar)

Kisah ini diceritakan oleh seorang ustaz yang bertugas memandikan mayat orang Islam di hospital. Lebih kurang jam 3.30 pagi, saya menerima panggilan dari Hospital Tengku Ampuan Rahimah Klang, Selangor untuk menguruskan jenazah lelaki yang sudah seminggu tidak dituntut. Di luar bilik mayat itu cukup dingin dan gelap serta sunyi dan hening.

Hanya saya dan seorang penjaga bilik tersebut yang berada dalam bilik berkenaan. Saya membuka dengan hati-hati penutup muka jenazah. Kulitnya putih, badannya kecil dan berusia awal 20-an. Allah Maha Berkuasa. Tiba-tiba saya lihat muka jenazah itu sedikit demi sedikit bertukar menjadi hitam. Mulanya saya tidak menganggap ia sebagai aneh, namun apabila semakin lama semakin hitam, hati saya mula bertanya-tanya. Saya terus menatap perubahan itu dengan teliti, sambil di hati tidak berhenti-henti membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Detik demi detik berlalu, wajah jenazah semakin hitam. Selepas lima minit berlalu, barulah ia berhenti bertukar warna. Ketika itu wajah mayat berkenaan tidak lagi putih seperti warna asalnya, tetapi hitam seperti terbakar. Saya keluar dari bilik berkenaan dan duduk termenung memikirkan kejadian aneh yang berlaku itu. Pelbagai pertanyaan timbul di kepala saya apakah yang sebenarnya telah terjadi? Siapakah pemuda itu? Mengapa wajahnya bertukar hitam? Persoalan demi persoalan muncul di fikiran saya.

Sedang saya termenung tiba-tiba saya dapati ada seorang wanita berjalan menuju ke arah saya. Satu lagi pertanyaan timbul, siapa pula wanita ini yang berjalan seorang diri di bilik mayat pada pukul 4.00 pagi. Semakin lama dia semakin hampir, dan tidak lama kemudian berdiri di hadapan saya. Dia berusia 60-an dan memakai baju kurung.

Ustaz," kata wanita itu."Saya dengar anak saya meninggal dunia dan sudah seminggu mayatnya tidak dituntut. Jadi saya nak tengok jenazahnya." kata wanita berkenaan dengan lembut.


Walaupun hati saya ada sedikit tanda tanya, namun saya membawa juga wanita itu ke tempat jenazah tersebut. Saya tarik laci 313 dan buka kain penutup wajahnya

"Betulkah ini mayat anak mak cik?"tanya saya."Mak cik rasa betul... tapi kulitnya putih."Makcik lihatlah betul-betul." kata saya. Selepas ditelitinya jenazah berkenaan,wanita itu begitu yakin yang mayat itu adalah anaknya. Saya tutup kembali kain penutup mayat dan menolak kembali lacinya ke dalam dan membawa wanita itu keluar dari bilik mayat. Tiba di luar saya bertanya kepadanya.

"Mak cik, ceritakanlah kepada saya apa sebenarnya yang berlaku sampai wajah anak mak cik bertukar jadi hitam?" tanya saya.Wanita itu tidak mahu menjawab sebaliknya menangis teresak-esak.Saya ulangi pertanyaan tetapi ia masih enggan menjawab.Dia seperti menyembunyikan sesuatu."Baiklah, kalau mak cik tidak mahu beritahu,saya tak mahu uruskan jenazah anak mak cik ini. "kata saya untuk menggertaknya.

Bila saya berkata demikian, barulah wanita itu membuka mulutnya.Sambil mengesat airmata, dia berkata,"Ustaz, anak saya ni memang baik,patuh dan taat kepada saya.Jika dikejutkan di waktu malam atau pagi supaya buat sesuatu kerja,dia akan bangun dan buat kerja itu tanpa membantah sepatahpun.Dia memang anak yang baik.Tapi..." tambah wanita itu lagi "apabila makcik kejutkan dia untuk bangun sembahyang,Subuh misalnya, dia mengamuk marahkan mak cik.Kejutlah dia, suruhlah dia pergi ke kedai,dalam hujan lebat pun dia akan pergi, tapi kalau dikejutkan supaya bangun sembahyang,anak makcik ini akan terus naik angin.Itulah yang mak cik kesalkan." kata wanita tersebut.

Jawapannya itu memeranjatkan saya.Teringat saya kepada hadis nabi bahawa barang siapa yang tidak sembahyang,maka akan ditarik cahaya iman dari wajahnya.Mungkin itulah yang berlaku.Wajah pemuda itu bukan sahaja ditarik cahaya keimanannya,malah diaibkan dengan warna yang hitam.

Selepas menceritakan perangai anaknya,wanita tersebut meminta diri untuk pulang.Dia berjalan dengan pantas dan hilang dalam persekitaran yang gelap.Kemudian saya pun memandikan, mengapankan dan menyembahyangkannya.

Selesai urusan itu, saya kembali ke rumah semula.Saya perlu balik secepat mungkin kerana perlu bertugas keesokan harinya sebagai imam di Masjid Sultan Sallehuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam.Selang dua tiga hari kemudian, entah kenapa hati saya begitu tergerak untuk menghubungi waris mayat pemuda tersebut. Melalui nombor telefon yang diberikan oleh Hospital Tengku Ampuan Rahimah,saya hubungi saudara Allahyarham yang agak jauh pertalian persaudaraannya.

Selepas memperkenalkan diri, saya berkata,"Encik, kenapa encik biarkan orang tua itu datang ke hospital seorang diri di pagi-pagi hari.Rasanya lebih elok kalau encik dan keluarga encik yang datang sebab encik tinggal di Kuala Lumpur lebih dekat dengan Klang."Pertanyaan saya itu menyebabkan dia terkejut,"Orang tua mana pula?" katanya.

Saya ceritakan tentang wanita berkenaan, tentang bentuk badannya,wajahnya, tuturannya serta pakaiannya."Kalau wanita itu yang ustaz katakan,perempuan itu adalah emaknya, tapi.... emaknya dah meninggal lima tahun lalu!"Saya terpaku, tidak tahu apa yang hendak dikatakan lagi.Jadi 'apakah' yang datang menemui saya pagi itu?

Walau siapa pun wanita itu dalam erti kata sebenarnya,saya yakin ia adalah 'sesuatu' yang Allah turunkan untuk memberitahu kita apa yang sebenarnya telah berlaku hingga menyebabkan wajah pemuda berkenaan bertukar hitam.Peristiwa tersebut telah terjadi lebih setahun lalu, tapi masih segar dalam ingatan saya.Ia mengingatkan saya kepada sebuah hadis nabi,yang bermaksud bahawa jika seseorang itu meninggalkan sembahyang satu waktu dengan sengaja,dia akan ditempatkan di neraka selama 80,000 tahun.Bayangkanlah seksaan yang akan dilalui kerana satu hari di akhirat bersamaan dengan seribu tahun di dunia.
Kalau 80,000 tahun?

Ingatlah..azab meninggalkan solat fardhu ini amat dahsyat dan tidak putus-putus seksaannya dari kehidupan dunia hinggalah kehidupan akhirat..Semoga kita semua mengambil iktibar dari cerita ini dan menjadi orang yang sentiasa menjaga solat,InsyaAllah.. -via Islam Iman Ihsan

P/s: Ambillah pengajaran dari cerita diatas ini. Semoga kita semua tidak menjadi seperti cerita ini. Amin. InsyaAllah. :) Hit LIKE & SHARE.

via Koleksi Ceramah Ustaz Don Daniyal Don Biyajid (Original)
Sent by Maxis from my BlackBerry® smartphone

Tuesday, January 17, 2012

Klinik Desa Vs Klinik 1 Malaysia

Semua orang tahu yang Klinik Desa berperanan untuk memberikan rawatan dan penjagaan kepada ibu-ibu hamil dan kanak-kanak manakala Klinik 1 Malaysia pula untuk warga tua yang memerlukan pemeriksaan kesihatan.

Di Klinik Desa hanya ada Jururawat Masyarakat dan Doktor hanya datang 1 minggu sekali sahaja.

Di Klinik 1 Malaysia pula ada Jururawat dan Pembantu Perubatan.

Kalau dilihat dari segi kemudahan pula, semua orang dapat mengenal pasti diantara kedua-dua klinik ini, yang manakah lebih lengkap dan teratur.

Tidak dinafikan kedua-dua nya penting iaitu untuk kanak-kanak pelopor masa depan dan juga warga emas penyandang warisan budaya. Tetapi kenapa tidak diberikan perhatian yang penuh untuk kedua-duanya secara sama rata.

Diantaranya yang perlu diperbaiki di Klinik Desa ialah:-
1) Sistem nombor. Rata-ratanya Klinik Desa masih belum ada kemudahan ini.
2) Penghawa Dingin.
3) Lokasi yang stategik. Seperti yang Afiq lihat, Klinik Desa di Krubong ini terletak bersebelahan kadai tayar dan bengkel kereta. Keadaan ini mungkin memberikan risiko yang merbahaya kepada kanak-kanak.
4) Ruang menunggu yang lebih selesa.

Kesemua perkara ini adalah penting bagi kemudahan dan kesejahteraan Rakyat Malaysia secara Am nya.

P/s: Saya Afiq Danial hanya menyuarakan pendapat melalui kaca mata sebagai seorang Rakyat Malaysia.

Monday, January 16, 2012

Kemalangan ngeri di Melaka

Video dari CCTV polis, di simpang IPK Polis Bukit Beruang Melaka. Video ini banyak disiarkan di FB dan juga di BBM. So Afiq kongsikan untuk memberi pengajaran kepada penguna jalan raya semua. Hati-hati walaupun lampu hijau, jgn lupa pandang kiri kanan.
Kalau dilihat dari rakaman video ini, nampaknya mcm kereta itu yang langar lampu merah, sebab ketiga motor itu nampak macam baru jalan dari lampu hijau. Walaubagaimana pun, punya sebenar kejadian Afiq pun tak tahu. Takziah kepada keluarga mangsa.
P/s: Teringat dulu-dulu masa muda remaja, rider motor dan pernah juga tergolek dog.

Cerita Kahwin : Noor Aisyah

Dijadikan cerita, pada tanggal 17 Disember 2011 tempoh hari, berlangsung lah satu Majlis Perkahwinan yang gilang gemilang di Segamat Johor. Pengantin perempuan nya bukan lah orang asing, Mak Busu Afiq sendiri dan pada majlis tersebut, Afiq merupakan Official Photographer untuk majlis tersebut.


Sedikit gambar untuk Afiq tayangkan





Untuk gambar penuh majlis tersebut, boleh tengok di www.afiqdanial.com

p/s : Bile tengok gambar kahwin orang, rasa macam nak kahwin lagi, tapi dengan orang yang sama, boleh tak??

Friday, January 13, 2012

Ayman di sekitar jam 2 pagi

Tengok mata si anak ni. Tak nak tido pulak dia. Ajak ayah main eh pagi-pagi ni.

Teka gambar

Kau teror cuba teka mana satu limpa dengan paru.

Thursday, January 12, 2012

Kembali Menulis - 2011 penuh bermakna

Dah usang sangat rasanya blog ini tanpa diselengara sejak dari tahun lepas. Rasanya lepas Afiq berkahwin, terus sunyi sepi. Bukan bersara, tetapi tidak berkesempatan.

Oklah, terus cerita mengenai tahun 2011 yang telah berlalu 2 minggu yang lalu. Tahun 2011 adalah tahun yang cukup bermakna buat Afiq kerana tahun itu lah Afiq mendapat isteri dan juga anak.

Ya, Afiq Danial sudah menjadi ayah kepada Muhammad Aisy Ayman. Tak sangka kan? Masa berlalu cukup pantas, kadang2 kita semacam tidak percaya apa yang telah berlaku sekarang ini. Walhal, Afiq rasa macam baru semalam ambil keputusan SPM.

Walaubagaimana pun, Afiq rasa masih muda dan bersemangat remaja, mcm dulu-dulu. Cuma yang berbeza adalah cara kehidupan dan tngungjawab. Maklum lh dah ada Seorang Isteri dan Seorang anak sekarang.

Sebut pasal anak, Isteri Afiq selamat melahirkan beliau pda 12/12/11 jam 9.14malam. Alhamdulillah. Kini gnap 1 bulan umur Muhammad Aisy Ayman. Dari cerita panjang lebar, baik Afiq kongsikan gambar2. Melalui gambar menceritakan 1001 makna, betul tak?
Masa umur 1 hari. Berat lahir 3.5kg

Umur 1 hari

Umur 3 Hari