Blog Widget by LinkWithin

Tuesday, April 28, 2009

Sepi

bisik ku pd bulan.
kembalikan
teman ku...
kekasih ku...
syurga ku...
tanpa dia, malam menemani ku
sepi memeluk ku..
bulan,
jgn biar siang
biar alam ini kelam
biar ia sepi seperti ku

Monday, April 27, 2009

Di mana hilangnya Malu Wanita?


SEORANG wanita melintas jalan. Dia cantik dan bergaya. Kulitnya mulus, pipinya gebu, bibirnya ‘ulas limau’, alisnya lentik, hidungnya mancung, matanya bundar dan bercahaya. Dadanya juga agak bidang. Lengannya putih jari-jemarinya halus dan runcing. Baju sendat menampakkan pusat dan skirt pendek yang disarung ke tubuh beralun sekali-sekala mengikut pergerakan tubuhnya.

Mata-mata yang melihat mula berimaginasi. Imaginasi itu sudah pasti yang indah-indah dan sudah semestinya bukan hal-hal yang baik.

Di satu sudut yang lain, seorang gadis berpakaian sopan dengan bertudung sempurna duduk di tepi taman. Di sisinya seorang lelaki sederhana tinggi yang juga berpakian sopan. Tangan mereka saling bertaut. Kadang, tangan si lelaki juga menjalari tubuh gadis. Mereka tersenyum, ketawa dan kelihatan sungguh bahagia.

Kelihatan juga sekumpulan gadis yang masih berpakaian sekolah. Ketawa berdekah-dekah, saling bertepuk tampar. Sesekali jeritan nyaring memecah suasana. Beberapa orang daripada mereka tidak bertudung. Di jari mereka terselit sebatang rokok. Mereka menghisap rokok.

Agak pedih dengan paparan itu, mata menerawang ke arah lain. Sebuah motosikal dipandu agak laju. Penunggangnya seorang lelaki muda yang lagaknya seperti mat rempit. Pemboncengnya pula seorang gadis. Gadis seksi dengan kelibat punggungnya yang separa bogel sedang erat memeluk pinggang lelaki yang sedang menunggang motosikal.

Wanita masa kini begitu liberal atau terbuka dalam banyak hal. Lihat sahaja golongan artis yang bebas berpakaian seksi dan banyak kali terlibat di dalam kancah skandal seks serta gambar dan video lucah mereka tersebar megah di dalam internet. Bukan artis sahaja, pelajar sekolah dan gadis remaja juga sering terlibat dengan penyakit sosial yang memalukan itu.

Apa hukuman untuk mereka yang terlibat dengan perbuatan memalukan itu? Ini merupakan musibah yang memudaratkan maruah wanita iaitu kehilangan rasa malu atau pudarnya sifat malu dalam diri mereka.

Di tengah–tengah masyarakat tidak kira sama ada di bandar atau desa, wanita seperti yang digambarkan di atas boleh ditemui. Kononnya dahulu, gadis atau wanita yang seksi begini hanya boleh ditonton di bandar-bandar besar.

Namun kini, pemandangan seperti itu sudah menular dan boleh dilihat di mana-mana jua.
Kampung atau bandar, desa atau pekan, sekolah, universiti, taman, pasar, pusat membeli belah dan sebagainya.

Secara realitinya, zaman dahulu fenomena wanita berpakaian seksi hanya terdapat di kelompok-kelompok tertentu dan di tempat-tempat tertentu. Malahan, hal-hal yang berkaitan ‘menconteng arang ke wajah’ juga sukar ditemui seperti kes khalwat atau zina, membuang anak, merokok, bergambar secara lucah, pelacuran dan sebagainya.

Keterbukaan masyarakat dan pendedahan tentang dunia semasa membuatkan wanita mula membuang sifat malu ke sisi yang kononnya dikatakan sifat malu itu merencatkan pembangunan sosial dan kemajuan dalam dunia wanita.

Tidak hairan, kini wanita mula dipandang sebagai golongan yang kini berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan kaum lelaki. Wanita mula memegang pelbagai peranan dalan masyarakat, berkerjaya, bebas melontar pendapat dan berani dalam melakukan sesuatu tindakan.

Tidak hairan juga komoditi pasaran ekonomi sebahagian besarnya untuk wanita, daripada wanita, dan mengeksploitasi wanita. Hal sebegini banyak dibincangkan bukan sahaja oleh peneliti sosiobudaya malahan golongan wanita sendiri yang mendakwa diri mereka feminis atau pejuang hak wanita.

Mereka memperkata tentang penindasan terhadap wanita, hak sama rata yang harus dinikmati oleh wanita dan pelbagai perkara lagi yang menuntut suatu keadaan di mana wanita boleh menikmati apa yang dinikmati oleh kaum lelaki. Persoalan gender sebegini tidak akan habis sampai bila-bila.

Suatu hal yang kurang diperjuang oleh golongan feminis terutama untuk wanita yang beragama Islam ialah perjuangan mengembalikan wanita kepada lumrah asalnya iaitu memelihara maruah dan melapik diri dengan sifat malu.

Istilah malu mempunyai makna dan pengertian yang luas dalam Islam. Malu merupakan sebahagian daripada Iman. Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasullullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Iman itu ada lebih 60 cabang. Dan sifat malu adalah sebahagian daripada cabang iman.”

Malu atau dalam bahasa Arabnya ‘haya’ berasal daripada perkataan ‘hayat’ yang bermaksud kehidupan. Ia mencakupi sifat malu, memelihara aib diri dan orang lain, kesopanan, harga diri dan bersikap jujur dalam menjaga dan memelihara maruah kerana Allah.

Dalam Islam, sifat malu ditekankan pada setiap umatnya tidak kira sama ada wanita atau lelaki. Namun, wanita Muslimah ditekankan aspek menjaga maruah dan memiliki sifat malu memandangkan wanita merupakan golongan yang lemah, mempunyai 9 nafsu yang pelbagai serta dikatakan paling ramai menghuni neraka.Tentang hal ini, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Aku melihat ke dalam syurga, maka aku melihat kebanyakan penduduknya adalah fuqara (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penduduknya adalah wanita.” (Riwayat Bukhari dan Muslim daripada Ibnu Abbas dan Imran serta selain kedua-duanya)

Imam Qurthubi rahimahullah menjelaskan hadis di atas dengan pernyataannya:

“Penyebab sedikitnya kaum wanita yang masuk syurga adalah hawa nafsu yang mendominasi pada diri mereka, kecenderungan mereka kepada kesenangan-kesenangan dunia, dan berpaling dari akhirat kerana kurangnya akal mereka dan mudahnya mereka untuk tertipu dengan kesenangan-kesenangan dunia yang menyebabkan mereka lemah untuk beramal...”

Selain iman yang lemah, membuang sifat malu untuk mengejar apa yang diimpikan dalam hidup juga merupakan satu kesilapan besar yang menjerumuskan wanita ke kancah kehinaan. Walau bagaimanapun, sifat malu terbahagi kepada dua iaitu malu yang bersifat kebaikan dan malu yang bersifat kejahatan.

Wanita khasnya dituntut mempunyai sifat malu terutama hal yang berkaitan maksiat dan larangan-larangan Allah. Apabila menghampiri hal-hal sebegini, mereka akan berasa malu, dan seterusnya memikirkan balasan Allah di dunia dan akhirat.

Manakala malu yang bersifat kejahatan pula ialah malu melakukan apa yang diperintahkan oleh Allah. Dalam hal ini mereka bukan sahaja melakukan apa yang dilarang oleh Allah, malahan melanggar sistem sosial masyarakat sehingga melupakan balasan di dunia dan akhirat.

Wanita Muslimah atau wanita yang bertamadun tidak akan menggadaikan maruah dan membuang sifat malu semata-mata mahu kelihatan moden.

Mementingkan pandangan Allah s.w.t lebih bermakna daripada mementingkan pandangan masyarakat. Tidak kisahlah jika anda dilabel sebagai tidak moden, kolot dan sebagainya. Apa yang lebih penting ialah anda tahu menjaga maruah serta tahu kesan-kesan buruk yang akan berlaku kepada iman, maruah diri, keluarga dan masyarakat jika anda bertindak tidak tahu malu.

Memelihara malu diri sendiri dan menjaga aib (malu) orang lain sangat penting dalam pembinaan bangsa yang bermaruah. Malu dikatakan perisai dan perhiasan kepada wanita dan juga lelaki yang menghalang mereka dari terjerumus kelembah kehinaan serta dosa zahir dan batin.

Rasulullah juga pernah mengatakan bahawa malu adalah karektor bagi agama Islam serta mempunyai sifat malu yang sebenar-benarnya tidak akan menyebabkan perkara yang tidak baik.

Memandangkan dunia semakin berkembang dengan segala macam teknologi dan perubahan dari semua aspek, sudah sewajarnya setiap wanita menilai kembali sifat semulajadi atau lahiriah seorang wanita yang suatu waktu dahulu cukup kebal dengan sifat pemalu.

Sifat pemalu tidak akan menyekat pergerakan wanita untuk mengikuti perkembangan dunia semasa. Malahan wanita yang pemalu lebih berjaya bukan sahaja di dunia malah di akhirat juga kelak. Insya-Allah.

Sudah tiba masanya, kumpulan atau golongan yang memperjuangkan hak wanita dan dunia wanita mengubah persepsi mereka terhadap peranan dan diri wanita dalam dunia masa kini. Mengejar kejayaan, kemodenan, kesamarataan taraf, menghindar penindasan dan sebagainya harus diperjuang, tanpa mengikis sifat wanita yang hakiki iaitu pemalu.

Malu adalah lambang iman yang akan membawa seseorang ke syurga. Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud:

“Malu dan amanah adalah perkara yang mula-mula sekali hilang dari dunia ini, sebab itu mintalah dengan Allah untuk kedua-duanya” (Riwayat Bukhari)

Pemalu bukan sahaja memperlihatkan kemanisan akhlak dan ketinggian akidah seseorang wanita. Malah, memelihara diri wanita itu sendiri daripada kehinaan dan kemusnahan peribadi secara beransur-ansur. Percayalah bahawa sifat malu tidak akan menyisihkan anda dari arus globalisasi. Malah, anda akan lebih berkeyakinan serta jelas dengan tujuan anda untuk melakukan sesuatu perkara.

Sunday, April 26, 2009

Bukan aku untuk DiCintai

cinta sesama manusia
tidak kekal selamanya
penantian yang sia-sia
kerna hanya nafsu belaka

aku faham benar erti cinta itu.aku pernah merasakan kehadirannya.pernah gembira dan duka melaluinya.namun hati masih lagi mencari erti,kenapa tiada lg yg hakiki?

antara aku dan dia,kenapa hadirnya gembira?Akhir nya tetap duka.

antara aku dan dia,apa yang menjadi punca?Sampai hancur istana cinta.

antara aku dan dia,siapa punya angkara?adakah pihak ketiga Si Durjana.

cinta tetap datang dan pergi?
entah sampai bila.
Tp aku tidak lg punyai hati,takut-takut mungkir janji.
walaupun seribu yang mencari,
aku tetap menyepi,biarlah aku menyendiri.

siapa lah aku?bukan punya paras rupa,bukan ada harta,bukan suci hati dan jiwa,semuanya bukan bermakna kerna aku tiada apa-apa.

hari ini biar aku katakan.bukan aku tak sudi,bukan paras rupa yg dicari,
tp biarlah aku tenang kembali,biarlah kita diredhai dan biarlah sampai ketentuan ilahi, cinta kekal abadi hinga ke akhir hayat nanti.

aku harap kau mengerti.

kalau takdir kita disatukan,kau tetap menjadi isteri ku.jangan hilang punca kerana perjalanan didunia ini tidak terhenti selagi kau masih bernyawa.

maafkan aku,
aku tidak pernah memberikan harapan.sudah berkali aku katakan.biarkan aku keseorangan.sampai nanti tuhan tentukan.

buat semua yang mengenali,buat semua yang menanti,buat semua yang mencari.bukan diri aku untuk kau cintai,harap kau mengerti.

Salam Ikhlas dari ku
-afiq-
26/4/2009

Tuesday, April 14, 2009

Awak sudi jadi Isteri kedua Saya?

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Syazni tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fulanah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

"Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!" pekik Fulanah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Syazni liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fulanah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fulanah langsung tidak selari dengan penampilannya.

"Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… " Fulanah mula sebak.

"Tak. Maksud saya…"

"Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!" potong Fulanah dengan kasar.

"Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?" suara Fulanah semakin tinggi, setinggi egonya.

Syazni diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fulanah' di sebalik Fulanah yang dia kenal selama ini. Fulanah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Syazni seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu. Syazni muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

"Ada hikmah," bisik hati kecil Syazni, sekecil pandangannya terhadap Fulanah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Syazni sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak. Keyakinan serta keaktifan Syazni berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam persatuannya. Malah, Syazni dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama.

Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fulanah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Syazni. Bagi Fulanah, Syazni seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Syazni melamarnya menjadi isteri kedua. Syazni masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fulanah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fulanah, namun sikap Fulanah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Syazni tersebut.

Bagi Fulanah, Syazni tak ubah seperti lelaki lain. Gerak kerja dakwah Syazni berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu kehilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Syazni semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya. Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Syazni – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Syazni.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Syazni dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Syazni sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Syazni menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fulanah atau tidak? Syazni bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut. Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Syazni berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya.

Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Syazni mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fulanah.

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Syazni tanpa segan silu.

"Sudi," jawab Nusaibah ringkas.

"Er, betul ke ni?" tergagap Syazni menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Syazni.


"Kenapa saya?" tanya Syazni ingin tahu.

"Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak," jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

"Baiklah," jawab Syazni tersenyum.

Akhirnya, Syazni dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini. Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Syazni terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Syazni semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Syazni membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya. Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Syazni. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

"Abang, saya nak tanya boleh?" sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

"Ye sayang?" jawab Syazni sambil memandu.

"Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang," luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

"Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa," Syazni menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

"Yeke? Dia datang program tu rupanya," jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Syazni dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Syazni yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Syazni aktif dalam dakwah sebelum ini.

"Kita dah sampai," Syazni membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya.

Syazni berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

"Itu isteri pertama abang," Syazni menuding jari ke arah khemah tersebut

"Mana bang?" Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Syazni.

"Tak nampak pun," Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

"Siapa nama isteri pertama abang?" Nusaibah sangat berdebar.

Syazni tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

"PERJUANGAN, " jawab Syazni.
***************

Sedarlah semua wahai muslimah serikandi dan perwira Islam ... kalian akan dimadukan!

Jika dirimu bakal seorang isteri…

Terimalah kenyataan bahawa anda akan dimadukan, bahkan anda bukan isteri pertama yang bakal dikahwini tetapi anda adalah bakal isteri kedua kerana isteri pertama bagi suamimu ialah perjuangan Islam!

Perkahwinan ini telah lama dilangsungkan…

Kehadiran dirimu adalah untuk bersama berganding bahu memperjuangkan islam bukan menjadi batu penghalang perjuangan suamimu. Janganlah jadikan dirimu sebagai punca serta merendahkan harga diri \mu dengan terjadinya perceraian suamimu dengan isterinya yang pertama iaitu perjuangan islam!

Jika dirimu bakal seorang suami…

Terimalah bahawa anda bukanlah suami yang pertama yang bakal dinikahinya atau insan yang pertama yang dicintai dan disayangi oleh bakal isterimu! Bahkan dirimu adalah insan yang kedua yang dicintainya, kerana suami yang pertama baginya ialah perjuangan islam dan memartabatkannya.
Dia mencintaimu kerana dirimu mencintai islam dan memperjuangkan islam. Jika dirimu tidak sedemikian, sekelumit cinta pun tidak akan lahir dalam sanubari isterimu…



Bantulah isterimu atau suamimu dan kuatkanlah dia untuk meneruskan perjuangan islam ke serata dunia!!Takbir ! Allahuakbar!

Saturday, April 11, 2009

Derita Sebuah Cinta

Mengapa dia menjadi pujaan?
Mengapa lelaki itu yang menjadi bahan tatapan?
Sehari tidak bersua rindunya tidak keruan,
Lagaknya seperti orang gila bayangan,
Sesaat tidak mendengar suara dia bergetaran,
Sudah hilang selera makan,
Sedetik tidak bertanya khabaran,
Terasa dunia penuh dengan kehancuran,
Seolah-olah rasa besarnya kehilangan...


Begitulah adat org bercinta,
Terasa bagai dunia dia yang punya,
Orang di sekeliling tidak nampak di mata,
Apa yang dilihat cuma "aku & dia",
Bersama-sama mengikat janji setia,
Kononnya sanggup hidup dan mati bersama,
Terpateri sudah janji dara dan teruna,
Cinta mereka seakan-akan dapat merentasi segala,
Biarpun ribut dan badai yang melanda...


Begitu hebat panahan asmara,
Menghanyutkan jiwa-jiwa yang lara,
Terdengar pula bisikan si durjana,
Mengheret manusia bercinta menghampiri zina,
Sekali-sekala iman tergoda,
Mampu lagi rasanya,
Uuntuk menahan nafsu yang menggila,
Namun sampai bila?
Sudah bersumpah si iblis durjana,
Untuk menyesatkan keturunan Adam dan Hawa,
Akhirnya tumpas juga ke lembah hina...


Sudah lupakah aku pada tangan yang membesarkan?
Sudah lupakah aku pada tangan yang menyusukan?
Sudah lupakah aku pada tangan yang menyuapkan?
Sudah lupakah aku pada suara yang memberi dorongan?
Sudah lupakah aku pada suara yang memberi pujukan?
Sudah lupakah aku pada suara yang memberi ketenangan?
Sudah lupakah aku pada mereka yang menjadi kesayangan?


Sanggup aku ketepikan mereka?
Hanya demi cinta aku kepada dia?
Insan yang bersama aku di kala suka,
Bersama aku di kala duka,
Menemani di saat aku kecewa,
Menyulam kasih sayang yang tidak terhingga,
Mendengar dengan penuh setia,
Menyuntik semangat tatkala aku lemah tidak berdaya,
Mengembalikan senyuman di bibirku penuh ceria...


Kejamnya aku pada mereka,
Mengapa bukan pujaan aku buat mereka?
Sedangkan pertama kali aku melihat dunia,
Hanya ada mereka berdua,
Yang tersenyum melihat kelahiran cahaya mata,
Anak yang bakal mendoakan mereka,
Memperoleh kesejahteraan di dunia dan di akhirat,
Begitu besar harapan mereka terhadap anak tercinta,



Namun apa yang sudah aku lakukan?
Meninggikan suara melawan kata-kata mereka,
Menyebelahi kekasih idaman hati,
Membelakangi mereka demi memenuhi janji,
Janji kepada seorang lelaki,
Yang belum pasti menjadi milik aku,
Yang belum tentu dapat mengasihi aku,
Seperti mereka berdua yang menyayangiku,
Sehingga ke hujung nyawa,
Mencurahkan kasih tanpa mengharapkan balasan,
Sanggup berkorban demi melihat aku tertawa...



Ya Rabbul Izzati,
Taubat Nasuha aku persembahkan,
Agar diri ini lebih matang.,
Menghadapi hari-hari yang mendatang,
Dengan seribu ketabahan dan sejuta kesabaran,
Bimbinglah aku ke pangkal jalan,
Agar aku dapat pulang ke pangkuan,
Pangkuan insan yang bernama Mama & Abah...
Seiring jua aku panjatkan kalimah kesyukuran,
Kerana aku masih belum terlambat,
Untuk mengabdikan kasih ini,
Kepada Yang Maha Berkuasa,
Sesungguhnya ayat-ayat cinta ini,
Hanya untuk Dia~

Hati Ini


Mampukah kita melupakan insan2 yg pernah singgah di hati kita begitu saja? Mampukah kita membiarkan saja setiap kali kenangan bersama mereka menerpa ke benak kita? Biar dlm bentuk apa pun jua perpisahan itu. Sama ada kita yg meninggalkan atau dia yg berlalu pergi, hakikatnya kenangan yg tercipta tidak mungkin berkubur begitu sahaja. Biar apa pun bentuk kenangan yg ditinggalkan, pahit, manis , suka mahupun duka insan2 ini tetap diingati.

Ada

ketikanya rindu itu datang juga. Datang dlm bentuk yg pelbagai. Dan rindu yg hadir itu tidaklah begitu mudah untuk disingkirkan. Sebagaimana sukarnya mencipta kenangan, begitulah sukarnya untuk melupakan. Walau jauh mana mengasingkan diri, kenangan2 itu tetap bersemadi dlm hati. Bukan tidak mencuba. Sebaliknya sudah sehabis daya. Namun rindu itu seringkali mengganggu lena. Lalu tidurlah kita berteman si air mata. Sayu dlm hati hanya Dia yang tahu. Dia yg Maha Mengetahui segalanya.

Sukarnya membunuh kenangan. Walau betapa hebatnya kita

cuba

melupakan, kenangan itu tetap memburu. Menjadikan kita insan yg kadangkala hilang kewarasan. Hilang kewarasan atas dasar terlalu mahu hidup dlm kenangan. Kita jd nanar dgn perasaan yg satu ini. Perasaan yg sudah sekian lama diusir namun ia dtg jua. Seakan mahu menjerit pada alam. Bawalah aku jauh. Jauh dari semua kenangan dan peristiwa silam yg menyakitkan ini. Berilah ruang utk aku bernafas kembali. Dan ketika hakikatnya suara yg menjerit itu tidak kedengaran, kita menangis lagi. Menangis mengenangkan sebuah perpisahan.

Perpisahan dlm bentuk apa pun jua selalunya terjadi tanpa sempat diduga oleh akal. Dan pada waktu itu tidaklah sempat utk menyediakan diri dlm bentuk apa sekalipun. Perpisahan sama ada dgn yg hidup atau yg perginya tidak kembali, tidak dapat tidak, pasti saja menyebabkan kita mengalirkan air mata. Hatta si jejaka hebat sekalipun boleh menitiskan mutiara jernih itu. Hebat sungguh penangan sebuah perpisahan. Puas diseka air mata yg tumpah kala menadah tgn memohon kekuatan dari Dia, namun air mata itu tumpah jua. Penuh khusyuk memohon supaya diizinkan utk mengusir bayang wajahnya jauh dari kotak fikiran. Bermohon semoga diberi kekuatan utk meneruskan hari esok dan lusa dgn penuh rasa bahagia. Bermohon tanpa henti. Bermohon dan bermohon semoga ditemukan sinar di hujung penantian. Namun jalan masih kelam. Walau dikumpul seribu kekuatan, jasad sudah tidak bermaya lagi. Dan pada waktu kita sebenarnya sudah mati sebelum mati.

Peritnya perpisahan. Namun masih ada juga yg memilih utk berpisah. Masih ramai yg memilih utk tidak lagi bersama dia, mereka yang dianggap teman atau saudara sehidup semati. Mengapa jadi kalut begini? Tidak takutkah utk mengharungi hari2 mendatang tanpa kehadiran org2 yg disayangi? Jgn ajukan soalan yg sama kepadaku. Kerana aku manusia yg lemah hatinya. Selalu tidak mampu menjalani hidup dgn cara terbaik bila hati ditinggalkan sepi. Aku tiada jawapan. Aku lebih suka memilih diam dr menjawab pertanyaan2 yg begitu. Pertanyaan yg tidak sepertinya itu hanya menjadikan aku insan hilang kata2 di tengah kekalutan manusia. Hentikan soalan2 yg menghimpit begitu. Jgn desak aku memberikan jawapan. Kerana aku tidak mampu menjawabnya secara lisan. Aku nekad. Nekad utk tidak mahu menjawab pesoalan sebegitu.

Aku jd lesu melawan perasaan sndiri. Hakikatnya aku tahu yg kadangkala berpisah itu adalah lebih baik dr bersama. Bila sudah tiada keserasian antara akal dan hati pada dua jiwa, maka berpisah adalah jln yg paling baik. Tapi sungguh. Aku tidak sanggup. Walaupun ia adalah perkara yg boleh difikirkan saat itu. Sekali lagi aku memenangkan kata hati. Aku tolak mentah2 apa yg akal

cuba

katakan. Kerana satu sebab, kerana dlm hati inilah aku letakkan dia. Dlm hati inilah aku letakkan mereka. Dia, mereka semuanya insan2 yg disayangi sepenuh jiwa. Lalu aku putuskan saja utk mengikut apa yg mahu dikatakan oleh hati. Biar berbalah sekalipun. Aku sanggup. Asalkan hati tidak menanggung pedih dan luka berdarah lagi kerana peritnya menanggung perpisahan. Aku sudah tidak sanggup.

Aku mahu membenci. Tapi belum pun perasaan itu bermula, aku sudah lelah menanggungnya. Itu yang benar. Lebih mudah memupuk rasa sayang pada seseorang dari mahu membenci. Itu yg aku rasa. Kerana dgn benci hanya akan menjadikan manusia yg tidak berperikemanusiaan pada manusia lain. Ia hanya menjadikan aku manusia yg hilang sifat manusianya. Lalu aku putuskan utk tidak membenci. Sekurangnya, tidak utk sekali ini. Tidak mahu membenci walau sesiapapun. Biar apa pun yg dilakukan oleh org2 sekeliling, aku memutuskan utk tidak membenci mereka ini. Aku tidak mahu dilihat dgn muka yg penuh dgn hasad kerana membenci. Aku juga telah memutuskan itu semua.

Membuat keputusan merupakan perkara yg paling payah dlm hidup. Mudahlah kiranya keputusan yg dibuat tidak melibatkan hati sesiapa. Biar aku saja yg terluka. Biar aku saja yg menangis. Biar aku saja yg menyesal. Tidak sekali-kali aku mahu melibatkan org2 lain yg terpenting dlm hidupku. Malangnya tidak semua keputusan dlm hidup yg bakal melibatkan byk org. Pasti byk hati yg kecewa. Kerana tidak mahu kecewakan sesiapa, aku memutuskan utk menanggungnya sendiri. Aku tega mengambil keputusan sebegini. Bukan kerana tidak mahu kasihan pada hati, tapi sekurangnya aku tidak mahu ada byk lagi hati yg terluka. Perit sudah pasti. Biarlah. Biarkan saja semua yg ada dlm hati menjadi nanah hingga ke satu hari aku dijemput bertemu Dia yg abadi.

Mudahnya menjadi anak2 kecil. Tiada apa yg perlu difikirkan. Segalanya diuruskan. Pun begitu, setiap dari kita menjadi dewasa juga. Menjadi dewasa dgn cara dan keadaan yg tersendiri. Kadangkala kita tidaklah memilih utk menjadi siapa kita hari ini. Dan siapapun kita hari ini usahlah takdir yg harus dipersalahkan. Kita membentuk masa depan dgn doa dan harapan. Dan seandainya doa dan harapan yg kita minta tidak tertunai mengikut cara dan keadaan yg kita mahukan, kita masih belum lagi jauh tersesat. Sebaliknya selagi kita bernyawa, Dia sedang memberi peluang utk kita memperbetulkan apa jua yg dinamakan kesilapan. Membuat kesilapan tidaklah menjadikan kita manusia yg cacat pemikirannya. Sebaliknya, dgn kesilapan2 yg pernah dilakukan, boleh menjadikan kita manusia yg lebih tahu menghargai hidup dlm erti hidup yg sebenar. Belajarlah bersyukur utk setiap musibah yg menimpa. Atas rasa yakin dan percaya itulah, aku dpt merasakan yg kehadirannya lewat musim itu ada hikmahnya. Dan dia merupakan cerita terindah sepanjang kedewasaan ini.

Hati sudah penat berlari. Tidak juga aku temukan di manakah hentiannya. Pun begitu, aku belum mahu berhenti. Aku akan terus berlari sehingga bertemu destinasi yg pasti. Biar diseka sahaja peluh dan air mata yg tidak mahu berhenti ini.