Blog Widget by LinkWithin

Saturday, April 11, 2009

Hati Ini


Mampukah kita melupakan insan2 yg pernah singgah di hati kita begitu saja? Mampukah kita membiarkan saja setiap kali kenangan bersama mereka menerpa ke benak kita? Biar dlm bentuk apa pun jua perpisahan itu. Sama ada kita yg meninggalkan atau dia yg berlalu pergi, hakikatnya kenangan yg tercipta tidak mungkin berkubur begitu sahaja. Biar apa pun bentuk kenangan yg ditinggalkan, pahit, manis , suka mahupun duka insan2 ini tetap diingati.

Ada

ketikanya rindu itu datang juga. Datang dlm bentuk yg pelbagai. Dan rindu yg hadir itu tidaklah begitu mudah untuk disingkirkan. Sebagaimana sukarnya mencipta kenangan, begitulah sukarnya untuk melupakan. Walau jauh mana mengasingkan diri, kenangan2 itu tetap bersemadi dlm hati. Bukan tidak mencuba. Sebaliknya sudah sehabis daya. Namun rindu itu seringkali mengganggu lena. Lalu tidurlah kita berteman si air mata. Sayu dlm hati hanya Dia yang tahu. Dia yg Maha Mengetahui segalanya.

Sukarnya membunuh kenangan. Walau betapa hebatnya kita

cuba

melupakan, kenangan itu tetap memburu. Menjadikan kita insan yg kadangkala hilang kewarasan. Hilang kewarasan atas dasar terlalu mahu hidup dlm kenangan. Kita jd nanar dgn perasaan yg satu ini. Perasaan yg sudah sekian lama diusir namun ia dtg jua. Seakan mahu menjerit pada alam. Bawalah aku jauh. Jauh dari semua kenangan dan peristiwa silam yg menyakitkan ini. Berilah ruang utk aku bernafas kembali. Dan ketika hakikatnya suara yg menjerit itu tidak kedengaran, kita menangis lagi. Menangis mengenangkan sebuah perpisahan.

Perpisahan dlm bentuk apa pun jua selalunya terjadi tanpa sempat diduga oleh akal. Dan pada waktu itu tidaklah sempat utk menyediakan diri dlm bentuk apa sekalipun. Perpisahan sama ada dgn yg hidup atau yg perginya tidak kembali, tidak dapat tidak, pasti saja menyebabkan kita mengalirkan air mata. Hatta si jejaka hebat sekalipun boleh menitiskan mutiara jernih itu. Hebat sungguh penangan sebuah perpisahan. Puas diseka air mata yg tumpah kala menadah tgn memohon kekuatan dari Dia, namun air mata itu tumpah jua. Penuh khusyuk memohon supaya diizinkan utk mengusir bayang wajahnya jauh dari kotak fikiran. Bermohon semoga diberi kekuatan utk meneruskan hari esok dan lusa dgn penuh rasa bahagia. Bermohon tanpa henti. Bermohon dan bermohon semoga ditemukan sinar di hujung penantian. Namun jalan masih kelam. Walau dikumpul seribu kekuatan, jasad sudah tidak bermaya lagi. Dan pada waktu kita sebenarnya sudah mati sebelum mati.

Peritnya perpisahan. Namun masih ada juga yg memilih utk berpisah. Masih ramai yg memilih utk tidak lagi bersama dia, mereka yang dianggap teman atau saudara sehidup semati. Mengapa jadi kalut begini? Tidak takutkah utk mengharungi hari2 mendatang tanpa kehadiran org2 yg disayangi? Jgn ajukan soalan yg sama kepadaku. Kerana aku manusia yg lemah hatinya. Selalu tidak mampu menjalani hidup dgn cara terbaik bila hati ditinggalkan sepi. Aku tiada jawapan. Aku lebih suka memilih diam dr menjawab pertanyaan2 yg begitu. Pertanyaan yg tidak sepertinya itu hanya menjadikan aku insan hilang kata2 di tengah kekalutan manusia. Hentikan soalan2 yg menghimpit begitu. Jgn desak aku memberikan jawapan. Kerana aku tidak mampu menjawabnya secara lisan. Aku nekad. Nekad utk tidak mahu menjawab pesoalan sebegitu.

Aku jd lesu melawan perasaan sndiri. Hakikatnya aku tahu yg kadangkala berpisah itu adalah lebih baik dr bersama. Bila sudah tiada keserasian antara akal dan hati pada dua jiwa, maka berpisah adalah jln yg paling baik. Tapi sungguh. Aku tidak sanggup. Walaupun ia adalah perkara yg boleh difikirkan saat itu. Sekali lagi aku memenangkan kata hati. Aku tolak mentah2 apa yg akal

cuba

katakan. Kerana satu sebab, kerana dlm hati inilah aku letakkan dia. Dlm hati inilah aku letakkan mereka. Dia, mereka semuanya insan2 yg disayangi sepenuh jiwa. Lalu aku putuskan saja utk mengikut apa yg mahu dikatakan oleh hati. Biar berbalah sekalipun. Aku sanggup. Asalkan hati tidak menanggung pedih dan luka berdarah lagi kerana peritnya menanggung perpisahan. Aku sudah tidak sanggup.

Aku mahu membenci. Tapi belum pun perasaan itu bermula, aku sudah lelah menanggungnya. Itu yang benar. Lebih mudah memupuk rasa sayang pada seseorang dari mahu membenci. Itu yg aku rasa. Kerana dgn benci hanya akan menjadikan manusia yg tidak berperikemanusiaan pada manusia lain. Ia hanya menjadikan aku manusia yg hilang sifat manusianya. Lalu aku putuskan utk tidak membenci. Sekurangnya, tidak utk sekali ini. Tidak mahu membenci walau sesiapapun. Biar apa pun yg dilakukan oleh org2 sekeliling, aku memutuskan utk tidak membenci mereka ini. Aku tidak mahu dilihat dgn muka yg penuh dgn hasad kerana membenci. Aku juga telah memutuskan itu semua.

Membuat keputusan merupakan perkara yg paling payah dlm hidup. Mudahlah kiranya keputusan yg dibuat tidak melibatkan hati sesiapa. Biar aku saja yg terluka. Biar aku saja yg menangis. Biar aku saja yg menyesal. Tidak sekali-kali aku mahu melibatkan org2 lain yg terpenting dlm hidupku. Malangnya tidak semua keputusan dlm hidup yg bakal melibatkan byk org. Pasti byk hati yg kecewa. Kerana tidak mahu kecewakan sesiapa, aku memutuskan utk menanggungnya sendiri. Aku tega mengambil keputusan sebegini. Bukan kerana tidak mahu kasihan pada hati, tapi sekurangnya aku tidak mahu ada byk lagi hati yg terluka. Perit sudah pasti. Biarlah. Biarkan saja semua yg ada dlm hati menjadi nanah hingga ke satu hari aku dijemput bertemu Dia yg abadi.

Mudahnya menjadi anak2 kecil. Tiada apa yg perlu difikirkan. Segalanya diuruskan. Pun begitu, setiap dari kita menjadi dewasa juga. Menjadi dewasa dgn cara dan keadaan yg tersendiri. Kadangkala kita tidaklah memilih utk menjadi siapa kita hari ini. Dan siapapun kita hari ini usahlah takdir yg harus dipersalahkan. Kita membentuk masa depan dgn doa dan harapan. Dan seandainya doa dan harapan yg kita minta tidak tertunai mengikut cara dan keadaan yg kita mahukan, kita masih belum lagi jauh tersesat. Sebaliknya selagi kita bernyawa, Dia sedang memberi peluang utk kita memperbetulkan apa jua yg dinamakan kesilapan. Membuat kesilapan tidaklah menjadikan kita manusia yg cacat pemikirannya. Sebaliknya, dgn kesilapan2 yg pernah dilakukan, boleh menjadikan kita manusia yg lebih tahu menghargai hidup dlm erti hidup yg sebenar. Belajarlah bersyukur utk setiap musibah yg menimpa. Atas rasa yakin dan percaya itulah, aku dpt merasakan yg kehadirannya lewat musim itu ada hikmahnya. Dan dia merupakan cerita terindah sepanjang kedewasaan ini.

Hati sudah penat berlari. Tidak juga aku temukan di manakah hentiannya. Pun begitu, aku belum mahu berhenti. Aku akan terus berlari sehingga bertemu destinasi yg pasti. Biar diseka sahaja peluh dan air mata yg tidak mahu berhenti ini.

0 Komen Pembaca:

Post a Comment

Sila Komen dengan ikhlasnya