Blog Widget by LinkWithin

Thursday, May 21, 2009

Aku..

Rintitan kenangan, 4 tahun lepas. Ia ada sesuatu, yang mungkin masih segar dalam ingatan ini. Aku bukan mahu menyesali, jauh sekali untuk aku menagih simpati. Bukan untuk diratapi tapi mungkin perlu aku kongsi. Ia tentang kehidupan yang terlalu panjang untuk diceritakan. Tak tahu dimana hendak bermula.



Pada usia remaja ini mungkin cukup mentah untuk aku menilai. Dimana kehidupan, dimana kebahagiaan, dimana kejayaan. Aku sama seperti insan lain, punya hati dan perasaan. Sampai lah suatu masa aku telah jatuh cinta, terpalit angau wanita pada diri. Memang aku rasa sunguh indah ketika disayangi dan menyayangi. 23/10/2004 satu ketika itu jawapan yang aku terima "Ur mine & im yours", cukup ringkas namun sangat bermakna. Lahir saat itu rasa cinta dan setia, aku cukup mengerti kenapa aku menyayangi. Jujur aku katakan aku tidak pernah sebahagia ini. Di ibaratkan dunia ini aku yang miliki.

Mungkin pada dia ada sesuatu yang cukup istimewa. Lagak dan gaya nya biasa saja. Sempurna luarannya dan baik juga akhlaknya. Tapi aku cukup terpesona! Pernah aku katakan, "aku tiada apa untuk kau bangga, aku tiada harta, aku insan biasa yang cuma ada cinta." dan kau terima aku seadanya.

Aku masih ingat tiap saat kau ada disisi, mungkin sekadar menghantar berita tapi kau tetap aku rasakan dihati. Pagi aku dikejutkan dengan pesanan mu, malam ku di bahagiakan dengan suara mu, setiap saat aku bermimpikan kebahagian bersama mu.

Aku bukan ada sakti, tetapi jujur aku pasti. Saat aku bersama dia, aku tidak pernah didampingi oleh sesiapa. Mungkin kerana aku cukup bahagia. Ya, memang benar kata kawan, "aku si pencinta setia, Si Setia yang bonggok!" maaf kawan aku tidak bermaksud melupakan kalian, benar aku setia, setia mencari kebahagian.

Sayang, bukan sekali aku ucapkan mungkin sehingga mual mendengar, kata2 itu lah yang lahir ikhlas dari hati. Aku pernah berjanji, "cinta ku sampai mati!"

"Tiada rahsia antara kita berdua", madah janji aku bersama.

Sudah setahun berlalu, dia masih disisi menemani saat aku sepi, saat bahagia aku kecapi. Kisah duka dan bahagia kita kongsi bersama. Mungkin sampai bila2?

Itu silam, mungkin saat ini berbeza, mungkin kerana dia tiada, mungkin saat aku bersendirian, sangat sepi aku rasakan. Tapi aku tetap aku, tetap sama seperti 4 tahun dahulu.


Saat aku bergemilapan,
Kau akan ku sinarkan,
Saat kau menjadi intan,
Kau sangat aku harapkan.

Bersambung ye..

0 Komen Pembaca:

Post a Comment

Sila Komen dengan ikhlasnya